entry image

SOSIALISASI KEBIJAKAN PENDAFTARAN PELAKU USAHA BARANG KEBUTUHAN POKOK


               Disperindag Prov. Jateng telah mengadakan Sosialisasi Kebijakan Pendaftaran Pelaku Usaha Barang Kebutuhan Pokok di Gedung Disperindag Prov. Jateng lantai 5 kepada Kepala Dinas yang membidangi perdagangan 35 kab/kota se Jawa Tengah dan 43 pelaku usaha distribusi barang kebutuhan pokok. Kegiatan yang dibuka oleh Kepala Disperindag Prov. Jateng ini bertujuan mengoptimalkan pengendalian dan distribusi barang kebutuhan pokok dengan mengingat bahwa pendaftaran pelaku usaha bersifat wajib.

Provinsi Jawa Tengah memiliki beberapa misi antara lain :

1.   Mewujudkan kesejahteraan masyarakat yang berkeadilan, menanggulangi kemiskinan dan pengangguran.

2.   Meningkatkan kualitas pelayanan publik untuk memenuhi kebutuhan dasar.

3.   Mewujudkan penyelengara pemerintahan provinsi Jawa Tengah yang bersih, jujur dan transparan “mboten korupsi, mboten ngapusi”

               Guna mendukung beberapa misi tersebut, perlu adanya program pokok dengan memperkuat sistem pelayanan publik secara cepat, murah, transparan dan terintegrasi dimana harus mampu memenuhi kepentingan dasar rakyat “sejahtera dan berdikari” berupa kebutuhan, distribusi, dan produksi. Relasi sosial yang aman, nyaman dan tidak diskriminatif mampu menciptakan kebutuhan dan distribusi secara merata. Tersedianya infrastuktur yang aksesabel dan akseptabel dapat menyeimbangkan antara distribusi dan produksi. Dengan adanya kebutuhan dan produksi yang seimbang dan merata pada akhirnya akan mencukupi kebutuhan dasar masyarakat Jawa Tengah.

               Berbicara tentang kebutuhan, distribusi, dan produksi; Pemerintah pun telah mengaturnya dalam Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 20/M-DAG/PER/3/2017 tentang Pendaftaran Pelaku Distribusi Barang Kebutuhan Pokok. Dengan adanya permendag tersebut diharapkan mampu mengoptimalkan pengendalian dan distribusi barang kebutuhan pokok. Adapun pokok-pokok pengaturannya antara lain :

1.      Jenis-jenis pelaku usaha distribusi barang kebutuhan pokok

2.      Tata cara pengajuan tanda daftar pelaku usaha distribusi barang kebutuhan pokok (TDPUD Bapok)

3.      Pelaporan distribusi barang kebutuhan pokok

               Beberapa jenis-jenis pelaku usaha distribusi barang kebutuhan pokok yang diatur dalam permendag tersebut, yaitu :

  1. Distributor barang kebutuhan pokok                                                                                                                                                                                                                       Bertindak atas namanya sendiri dan atas penunjukkan atau tidak atas penunjukkan dari produsen atau supplier atau importir berdasarkan perjanjian untuk melakukan kegiatan distribusi barang kebutuhan pokok
  1. Sub distributor barang kebutuhan pokok                                                                                                                                                                                                         Bertindak atas penunjukkan atau tidak atas penunjukkan dari distributor berdasarkan perjanjian untuk melakukan kegiatan distribusi barang kebutuhan pokok
  1. Agen barang kebutuhan pokok                                                                                                                                                                                                                           Bertindak sebagai perantara, untuk dan atas nama pihak yang menunjuknya berdasarkan perjanjian atau atas nama sendiri, untuk melakukan distribusi barang kebutuhan pokok

               Setiap pelaku usaha distribusi barang kebutuhan pokok yang mendistribusikan barang kebutuhan pokok WAJIB memiliki TDPUD Bahan Pokok (Bapok). Kewenangan penerbitan TDPUD Bapok didelegasikan kepada Direktur Bapokting. TDPUD Bapok wajib diperbaharui setiap 5 (lima) tahun melalui Sistem Informasi Perijinan Terpadu (SIPT) dengan cara registrasi dengan mengunggah TDP, NPWP, KTP atau paspor penanggungjawab perusahaan dalam web http://sipt.kemendag.go.id/ . TDPUD Bapok akan diterbitkan selama 3 (tiga) hari kerja melalui SIPT tersebut.

               Namun perlu diperhatikan juga dengan adanya sanksi pelaku usaha distribusi. Bagi pelaku usaha distribusi yang tidak memiliki TDPUD Bapok, ijin usahanya akan dicabut paling lama 7 (tujuh) hari kerja. Pembekuan ijin usaha pun akan diberikan bagi pelaku usaha distribusi yang tidak melakukan pembaharuan TDPUD Bapok selama 5 (lima) tahun, tidak melaporkan perubahan dara pada TDPUD Bapok, serta pelaku usaha yang tidak menyampaikan laporan distribusi Bapok.